Instalasi Dual Boot Phoenix OS di Macbook Pro Mid 2010


Kalau akhirnya jadi jatuh cinta sama Phoenix OS sesudah mainin Mobile Legend di Macbook, mungkin udah saatnya buat jadiin dual-boot sama OS kita. Buat apa dibikin dual-boot? Kalau menurut gw yang suka ngoprek gak jelas ini, bikin dual boot itu berguna untuk:

  1. Bikin proses masuk ke PhoenixOS jadi lebih cepat.
  2. Nyimpen data kita.
  3. Maksimalin kapasitas penyimpanan.

Bikin Proses Masuk ke PhoenixOS Jadi Lebih Cepat

Ya iyalah, secara kita gak perlu lagi ngelewatin proses buat:

  1. Milih antara mau instal atau jalanin dari USB
  2. Nungguin OS kenalan sama hardware kita
  3. Milih bahasa
  4. Bikin akun
  5. Instal semua aplikasi kita dari nol!

Nyimpen Data Kita

Ini udah pasti sih, karena kalau kita jalanin PhoenixOS dari live usb, data kita gak disimpen di mana-mana. Eneg kan kalau pas restart kita baru nyadar kalau semua kerjaan kita kehapus? Kalau kita udah instal, maka maka kita ya disimpen di akun kita sendiri. Dan tentu aja ini juga berlaku pada sinkronisasi file kita ke Cloud.

Maksimalin Kapasitas Penyimpanan

Jadi begini, bo… Kalau kita jalanin pakai live usb, otomatis penyimpanan yang ada itu sifatnya sementara aja. Kalau udah diinstal, kita bisa pakai seluruh kapasitas media penyimpanan kita baik mau buat dual boot sama Phoenix OS (disarankan), atau mau buat doi booting sendiri.

Kenapa gw sarankan untuk dual-boot? Ya karena umur OS ini masih belia banget ya, labil gitulah… dan kalau pas mau balikin lagi ke MacOS, prosesnya lama. Kalau gak mau lama, ya keluar duit. Tau kan kalau Apple itu apa-apanya mahal?

dual boot phoenix os

Okelah kita coba buat masuk ke intinya…

Lantaran gw kesulitan dapetin tutorial buat instal PhoenixOS di Mac, gw coba-coba nyari tutorialnya dalam Bahasa Tiongkok. Dan ternyata ada! Walaupun cara yang ada di situ gak berhasil gw terapkan lantaran Live USB gw gak dianggap “live”(bootable), tapi gw berhasil ambil intinya yang rasanya berlaku buat dicoba di mana aja (asal tahu cara bikin partisi hardisk).

Pembuatan Disk Image

  1. Pembuatan 2 partisi
    Ini bisa dilakukan dengan aplikasi Disk Utility bawaan MacOS. Pilih hardisk/ssd yang mau diisi PhoenixOS, klik partition lalu klik tanda tambah. Gak usah gede-gede sih partisinya, 64GB rasanya cukup ya? Dengan asumsi bakal lu pake juga buat simpen segala kenangan pahit sama mantan. Gw sih pakai 128GB, lantaran waktu bikin ini gw gak tahu butuh berapa gede(ternyata kegedean). Bikin satu partisi lagi yang lebih kecil(gw sih bikin 8GB), partisi kedua ini bakal kita isiin disk image.
  2. Download disk image
    Ini harusnya gw taruh di nomor satu, tapi gak apalah ya. Download aja iso yang mau lu pake di sini buat Android Nougat dan di sini buat Android Lollipop.
  3. Ekstrak dan kopi disk image
    File .iso yang udah didownload tadi bisa dibuka pake disk image mounter, kopi aja semua isinya ke partisi kecil yang tadi kita bikin di langkah pertama.

Bikin Partisi Lagi

  1. Restart
    Di sini baru kita kudu lebih teliti kalau gak mau salah format, tapi gak susah kok. Kecuali nasibnya kaya gw yang punya hardisk dengan partisi banyak banget bekas percobaan ini dan itu. Restart sambil tahan tombol alt/option sampai keluar pilihan startup disk. Pilih EFI yang “rasanya”sebelumnya gak ada. Kita mau cari partisi kecil yang kita bikin. Kalau udah ketemu, pilih dong…

     

  2. Format 2 partisi
    Jangan kaget kalau lu lihat tampilan komputer jadul di layar Mac lu, lantaran emang begitulah adanya si PhoenixOS ini, dadah! Hahaha, deg-degan ga? Ok, serius lagi… di langkah ini kita harus bikin 2 partisi lagi. Satu yang kecil buat EFI, dan satu lagi buat si PhoenixOS. Jadi total kita 4 kali bikin partisi ya sejauh ini.Yang musti diperhatiin adalah penulisan nama storage kita adalah /dev/sda atau sdb dan seterusnya secara berurutan, dan di bagian kanan ada keterangan jenis partisi dan nama partisinya.

    Tampilan ini bakal beragam, intinya kita target partisi yang kita bikin sebelumnya aja.

  3. Ikutin urutan Instruksi ini:
    USE GPT -> Yes

    Pilih partisi yang kita buat, lalu pilih DELETE.

    Memang kesannya kotra-produktif sih udah bikin partisi terus malah dihapus. Sebetulnya di sini kita bakal ganti format hardisk kita jadi format yang bisa dipakai sama PhoenixOS, di mana pilihan format ini gak ada di Disk Utility.Supaya gak salah pilih, perhatiin ukuran/kapasitasnya aja.

  4. Pilih partisi yang barusan kita kosongin, lalu pilih NEW di bagian bawah. (Atas-bawah buat pilih partisi, kiri-kanan buat pilih menu).
    Isikan dengan: First sector blablabla….  (ga usah diisi, pencet Enter aja), Size in sector… 100MB, partition type ef00 <–nol nol terus kasih nama EFITAMALA.
    Partisi ini bakal nyisain ruang buat kita installin PhoenixOS. Dengan cara yang sama di atas, ganti hanya tipe partisinya jadi ext dan namanya.
  5. Ketik yes setelah pertanyaan, “Are you sure you want blablabla…”. Lalu QUIT.

Langkah-Langkah Instalasi

  1. Langkah selanjutnya adalah memilh partisi mana yang bakal kita instalin PhoenixOs, udah tahu kan yang mana?
  2. Format jadi ext4.
  3. Format the partition -> Yes
  4. Install EFI Grub2 -> Yes
  5. Format Boot partition -> Yes
  6. Install Grub -> Skip

Finishing Touch

  1. Restart

  2. Selanjutnya bisa ikutin langkah-langkah yang ada di sini.

Yang mirip: Phoenix OS Enteng dan Seru.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s